Monday, July 16, 2007

YB'S DREAMS: MASJID TUMPUAN SEMUA KAUM, AGAMA AKAN DIREALISASIKAN DI KD

YB Dato' menyempurnakan upacara pelancaran kerja projek Masjid Kota Damansara Sabtu lalu.

YB Dato' bersama pemimpin-pemimpin masyarakat KD yang sudah sekian lama menanti kewujudan masjid yang serba lengkap lagi sempurna.



Kita harus ubah persepsi sempit masyarakat terhadap fungsi masjid - YB Dato'.




YB Dato' diiringi kontraktor dan JK Pembinaan Masjid Kota Damansara meninjau dari dekat progres pembinaan masjid berkenaan.




Penduduk Kota Damansara lega kerana impian untuk beribadah dan beraktiviti di masjid yang sempurna dan selesa akan menjadi kenyataan tidak lama lagi.

BEBERAPA tahun akan datang … anda mungkin akan mengunjungi sebuah masjid yang sangat lain daripada yang lain. Di perkarangan masjid itu, ada beberapa buah kedai atau mini market yang sangat meriah kerana dikunjungi begitu ramai pelanggan hampir setiap masa.

Lanskap atau tamannya pula sangat menarik dengan pelbagai jenis tanaman dan hiasan. Pengunjungnya pula seratus peratus bersopan dan mematuhi peraturan, baik dari segi pakaian mahupun tingkah laku.

Itu adalah pemandangan yang sangat sempurna tetapi yang lebih istimewanya lagi, di perkarangan masjid itu bukan hanya ada wajah satu atau dua bangsa tetapi pelbagai keturunan. Lebih-lebih lagi istimewa, pelbagai agama.

“Inilah dreams atau impian yang kita nak tengok pada masjid baru kita ini. Masjid tidak boleh lagi dibelenggu dengan persepsi lama, tempat yang hanya semata-mata untuk beribadat, solat jemaah, berkuliah dan menguruskan jenazah.”

“Masjid sebaliknya perlu dijadikan tumpuan seberapa ramai orang … bukan semata-mata orang Islam. Dengan itu, masjid tidak lagi akan menjadi tempat yang menakutkan dan perlu dijauhi oleh orang bukan Islam, apatah lagi orang Islam sendiri,” katanya.

Atas sebab itu, YB Dato’ melihat bahawa aktiviti masjid perlu dipelbagaikan selagi tidak melanggar batasan.

“Perlu ada kedai, perlu ada lanskap yang menarik, perlu ada kemudahan yang bertaraf ‘world class’ seperti keperluan ICT, ada tempat untuk bersembang dan beramah mesra, ada kedai kopi di perkarangannya.”

“Kita tak boleh sekat orang untuk bersantai di kawasan masjid kerana itu boleh menjauhkan minat untuk orang mendekati masjid. Kita sebaliknya perlu jadikan masjid tempat yang ‘happening’ … barulah ramai orang berminat nak datang,” katanya lagi.

YB Dato’ menzahirkan impian itu di majlis pelancaran kerja membina Masjid Kota Damansara di Seksyen 5 di sini. Masjid dua tingkat yang dibina dengan kos RM5.4 juta itu mampu menampung sehingga dua ribu jemaah pada satu-satu masa.

Dalam pada itu, YB Dato’ turut mengingatkan bahawa pembangunan pesat yang melanda Kota Damansara dengan pelbagai binaan projek mewah dan berprestij di sekeliling kawasan masjid itu tidak harus dibiar dengan mengekalkan institusi masjid terus kekal dengan imej konvensionalnya.

“Masjid Kota Damansara harus ‘bersaing’ dengan kompleks-kompleks ini. Sebab itu, saya mahu ia berciri sofistikated, moden, indah dan mengharmonikan. Islam sendiri adalah agama yang progresif dan proaktif kerana itu kita tidak harus memencilkan fungsi masjid dengan kefahaman dan persepsi sempit yang kita pegang selama ini,” katanya.

Sementara itu, Pengerusi Jawatankuasa Pembinaan Masjid Kota Damansara, Tuan Haji Shakir Hussein dalam ucapannya yang terdahulu menyatakan pihaknya memang senada dan seiring dengan kehendak YB Dato’ dalam hal itu.


“Kami akan bekerja keras untuk merealisasikan hasrat YB Dato’untuk melihat masjid ini menjadi tumpuan semua kaum dan agama dengan segala kemudahan dan tarikan. Sesungguhnya, ini adalah manifestasi pada dreams atau impian YB Dato’ sendiri setelah usaha YB Dato’ memperjuangkan tanah kubur untuk penduduk Kota Damansara sejak sepuluh tahun lalu telah membuahkan kejayaan sejak bulan April lepas," katanya.


1 Comments:

Blogger Ali Musa Nasution said...

Alamat lengkap masjid ini dimana ke? Thanks, Ali.

December 6, 2008 at 7:17 PM  

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

<< Home